+
Berita

Exoplanet Boleh Dibuat dari Berlian, Menurut Kajian

Exoplanet Boleh Dibuat dari Berlian, Menurut Kajian

Dalam perkembangan berita yang akan membuat CEO fiksyen syarikat perlombongan angkasa masa depan menyiram, sekumpulan ahli astronomi telah mendedahkan bahawa mereka percaya seluruh planet mungkin terbuat dari berlian.

Para penyelidik, dari Arizona State University dan University of Chicago, mengatakan bahawa berlian, batuan langka dan berharga di Bumi (kandungan berlian Bumi kira-kira 0,001%) mungkin sama seperti lumpur di planet lain jika keadaannya tepat.

Memandangkan terdapat sekurang-kurangnya 100 bilion planet di Bima Sakti sahaja, kemungkinan keadaan tersebut memang telah dipenuhi di suatu tempat di alam semesta.

BERKAITAN: 7 EKSPLANET YANG ADA WEIRDER DARI FILM FIKSI SAINS PALING

Meniru keadaan planet berlian

Dalam kajian baru yang diterbitkan baru-baru ini di Jurnal Sains Planetary, pasukan ahli astronomi berhipotesis bahawa eksoplanet yang terbentuk dalam sistem dengan nisbah karbon-ke-oksigen yang tinggi dapat berakhir dengan komposisi yang kaya dengan berlian jika mereka memiliki jumlah air, panas, dan tekanan yang tepat.

Untuk menguji teori mereka, para penyelidik menggunakan sel berlian-landasan bertekanan tinggi untuk mensimulasikan keadaan yang mungkin perlu dibentuk oleh eksoplanet.

Mereka merendam silikon karbida di dalam air dan kemudian memberikan tekanan yang sangat tinggi, menggunakan sel berlian-landasan, ke dua bahan tersebut. Selepas itu, para penyelidik memanaskan sampel dengan laser dan melakukan pengukuran sinar-X untuk mengkaji tindak balas kimia yang berlaku.

Eksperimen menunjukkan bahawa keadaan yang diketengahkan oleh para penyelidik memang menjadikan silikon karbida dan air menjadi berlian dan silika.

Bling kosmologi

Para penyelidik mengatakan bahawa sebuah planet yang terbuat dari berlian kemungkinan besar tidak akan menjadi rumah bagi E.T. yang mungkin kita fikirkan ketika pertama kali membaca perkataan 'planet berlian.' Kerak atas berlian yang keras akan bermaksud bahawa planet ini kemungkinan besar tidak aktif secara geologi, yang bermaksud bahawa ia tidak akan kondusif untuk suasana yang dapat dihuni.

"Tanpa menghiraukan kebiasaan, ini adalah satu langkah tambahan dalam membantu kita memahami dan mencirikan pemerhatian eksoplanet kita yang semakin meningkat," kata Harrison Allen-Sutter, pengarang utama kajian itu, dalam siaran pers.

"Semakin banyak kita belajar, semakin baik kita dapat mentafsirkan data baru dari misi masa depan yang akan datang seperti Teleskop Angkasa James Webb dan Teleskop Angkasa Rom Nancy Grace untuk memahami dunia di luar sistem suria kita sendiri."


Tonton videonya: The Search For Another Home. Planet Hunters. Spark (Januari 2021).