+
Berita

Microsoft Mendapatkan Pusat Data Bawah Airnya, Mendapatkan Penemuan

Microsoft Mendapatkan Pusat Data Bawah Airnya, Mendapatkan Penemuan

Kembali pada tahun 2018, Microsoft memanfaatkan teknologi dari kapal selam untuk menenggelamkan pusat data di lepas pantai Orkney yang mereka katakan dapat menyediakan sambungan internet selama bertahun-tahun. Sekarang, ia telah diambil dan para penyelidik syarikat mengujinya untuk melihat seberapa baik prestasi kerjanya.

BERKAITAN: UJIAN MICROSOFT PUSAT DATA BERKUASA TENAGA YANG DIBENARKAN DI BAWAH OCEAN

"Pengambilan melancarkan fasa terakhir dari usaha selama bertahun-tahun yang membuktikan konsep pusat data bawah laut dapat dilaksanakan, serta praktik logistik, persekitaran dan ekonomi," tulis John Roach Microsoft dalam sebuah blog.

Salah satu perkara pertama yang diperhatikan oleh para penyelidik adalah bahawa pusat data berasaskan laut mempunyai kadar kegagalan yang lebih rendah daripada pusat konvensional. Hanya lapan daripada 855 pelayan yang gagal. Microsoft membuat spekulasi bahawa kebolehpercayaan yang lebih besar mungkin berkaitan dengan fakta bahawa tidak ada manusia di dalamnya dan nitrogen dipompa masuk daripada oksigen.

Firma itu kini berusaha untuk mengetahui mengapa pelayan di pusat data bawah air lebih lapan kali lebih dipercayai daripada yang ada di darat. Sekiranya setakat ini teori mereka terbukti betul, mereka dapat menggunakan penemuan mereka di pusat data yang dihoskan di tanah kering.

Project Natick, nama yang diberikan untuk eksperimen liar bawah laut ini, juga membuktikan bahawa pusat data dapat dipulihkan dalam keadaan yang agak murni. "Kami sangat kagum dengan seberapa bersih itu, sebenarnya," kata Spencer Fowers, anggota utama staf teknikal untuk kumpulan penyelidikan Projek Khas Microsoft.

"Tidak banyak pertumbuhan laut yang mengeras; kebanyakannya adalah sampah laut. " Tetapi mungkin pelajaran terbesar yang dapat diambil dari Project Natick adalah bagaimana menggunakan tenaga dengan cara yang lebih lestari.

"Kami dapat menjalankan dengan sangat baik pada apa yang dianggap oleh pusat data darat sebagai grid yang tidak boleh dipercayai," kata Fowers. "Kami berharap dapat melihat penemuan kami dan mengatakan mungkin kami tidak perlu mempunyai banyak infrastruktur yang tertumpu pada kuasa dan kebolehpercayaan."


Tonton videonya: Meet #TeamGalaxy Khalid: Welcome to Team Galaxy. Samsung (Januari 2021).