Inovasi

Telaga Panas untuk Memanfaatkan Magma

Telaga Panas untuk Memanfaatkan Magma


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Masalah mencari sumber tenaga yang boleh dipercayai adalah topik yang banyak diperdebatkan pada masa kini. Terdapat banyak perspektif di hadapan tenaga suria kerana Matahari memberikan sejumlah besar tenaga untuk sistem planetnya dan teknologi manusia mampu menangkap sebahagian kecil daripadanya. Biofuel adalah pilihan lain, tetapi mereka memerlukan lebih banyak usaha untuk mengembangkan budaya dengan potensi bahan bakar yang tinggi.

[Sumber Gambar: Wikimedia]

Walaupun pilihan ini terkenal sejak puluhan tahun yang lalu, ia agak diabaikan oleh masyarakat. Pilihan ini terletak tepat di bawah kaki kita - kita berjalan dan tinggal di cangkang luar reaktor nuklear. Iceland adalah negara perintis dalam memanfaatkan tenaga Bumi. Pulau ini terletak tepat di garis di mana dua plat tektonik bertemu. Inilah sebabnya mengapa ¼ pulau ini merupakan zon gunung berapi aktif dan penduduk tempatan membuat loji tenaga panas bumi di sana.
Beberapa kemalangan mengilhami para saintis untuk mendapatkan tenaga dari magma gunung berapi. Yang pertama berlaku pada tahun 1985 semasa menggali sumur panas bumi di Iceland. Kemudian letupan wap tekanan tinggi meletus dari keseluruhan bor. Para saintis menjelaskan bahawa penyelidikan pengeboran menembus dinding batu takungan air bawah tanah. Air yang terkumpul di sana terlalu panas oleh magma di bawah, tetapi tidak ada cukup ruang untuk mengubah air menjadi wap dan tetap cair. Air mencapai "keadaan superkritikal" ketika tekanan mencapai 222 bar dan suhu sekurang-kurangnya 374 ° C. Sekiranya tekanan menurun jumlahnya air berubah menjadi stim dan mula "mencari" permukaannya.
Kemalangan kedua berlaku pada tahun 2009, di Iceland lagi. Kemudian penggerudian untuk mencari deposit cecair supercritical seperti itu terkena poket magma. Penggerudian dilakukan oleh Projek Pengeboran Dalam Iceland (IDDP), sebuah kesatuan syarikat tenaga dan saintis, termasuk Penatua Wilfred, profesor emeritus di Universiti California, Riverside. Magma menghancurkan alat mereka, tetapi para saintis mendapati bahawa pemanasan magma dapat meningkatkan jumlah tenaga yang dihasilkan dari sumur panas bumi biasa. Menurut Profesor Elder, "Ada potensi energi yang sangat besar, pesanan dengan ukuran lebih besar daripada yang dapat dihasilkan dari sistem panas bumi konvensional pada suhu 200 hingga 300 ° C,"
Tidak perlu penggerudian langsung ke magma untuk menghasilkan elektrik. Air dapat dipanaskan oleh batu yang terletak di dekat magma, atau wap dapat dihasilkan dengan menyuntikkan air dari permukaan. IDDP membina telaga panas bumi superkritik pertama pada tahun 2011. Kemudahan ini dibina tepat di atas sungai magma dan membuktikan keberkesanannya dengan menjana 35 MW elektrik. Telaga panas bumi biasa menghasilkan antara 5 dan 10 MW. Malangnya, kemudahan itu berhenti berfungsi kerana kegagalan teknikal kerana keadaan yang sangat teruk selama lebih dua tahun.
Terdapat banyak kesukaran mengenai jenis penjana elektrik seperti itu, dan keadaan termal yang melampau adalah salah satu daripadanya. Gunung berapi aktif adalah syarat wajib untuk membina sumur superkritik, dan walaupun tersedia, bukanlah tugas yang mudah untuk mencari magma yang sesuai untuk tujuan tersebut. Walau bagaimanapun, potensi ideanya cukup besar untuk mendorong IDDP untuk penyelidikan lebih lanjut di Iceland, dan juga Jepun dan New Zealand mengembangkan idea itu sendiri.


Tonton videonya: Begini Proses Uap Panas dari Perut Bumi bisa Menghasilkan Energi Listrik - Pusat listrik Panas Bumi (Julai 2022).


Komen:

  1. Don

    anda pasti perasan ini

  2. Bardrick

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, anda tidak betul. Saya boleh mempertahankan jawatan. Tulis kepada saya dalam PM, kita akan bercakap.



Tulis mesej