Robotik

Menjelang 2025 Hampir 5% Tenaga Kerja China Akan Diganti oleh Robot, Mendedahkan Kajian Baru

Menjelang 2025 Hampir 5% Tenaga Kerja China Akan Diganti oleh Robot, Mendedahkan Kajian Baru



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tambahan pula, dalam dua tahun tersebut, kadar pertumbuhan pelaburan purata robotik tahunan sangat memberangsangkan57%. Apa yang paling menyusahkan ialah kenaikan ini banyak mempengaruhi pekerja dengan tahap pendidikan terendah.

Dalam dua tahun yang sama, robot diganti 9.4% pekerja dengan ijazah sekolah menengah rendah atau ke bawah. Ini bertentangan langsung dengan kenyataan bahawa permintaan untuk pekerja ijazah kolej meningkat 3.6%.

Menurut Persekutuan Robotik Antarabangsa, China telah menjadi pemimpin global dalam automasi. Organisasi tersebut melaporkan bahawa dari 2018 hingga 2020 "peningkatan penjualan antara 15 dan 20% rata-rata setahun adalah mungkin untuk robot industri. "

Pasaran robot terbesar

"China sejauh ini merupakan pasar robot terbesar di dunia mengenai penjualan tahunan dan mengenai stok operasi," kata Joe Gemma, Presiden Persekutuan Robotik Antarabangsa (IFR). "Ini adalah pasaran yang paling cepat berkembang di seluruh dunia. Tidak pernah ada kenaikan dinamis dalam jangka waktu yang begitu singkat di pasar lain. "

Ini semua baik dan baik tetapi kita harus bertanya-tanya bagaimana negara merancang untuk menjaga pekerja yang ditinggalkan. Sebaik-baiknya, mereka harus dilatih semula untuk mengambil peranan yang sesuai dengan peningkatan automasi ini.

Walau bagaimanapun, walaupun kita banyak mendengar mengenai fokus China pada automasi, kita tidak banyak mendengar tentang apa yang direncanakannya dengan pekerja yang digantikan oleh robot. Itu mungkin masalah penting untuk difikirkan.


Tonton videonya: Inovasi Teknologi China Untuk Olimpiade Musim Dingin 2022 (Ogos 2022).