Kejuruteraan awam

Kejuruteraan Di Sebalik Bagaimana Jambatan Lengkungan Rom Berfungsi

Kejuruteraan Di Sebalik Bagaimana Jambatan Lengkungan Rom Berfungsi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Inti Kerajaan Rom adalah kehebatan kejuruteraan mereka, dan yang paling terkenal dari semua kemajuan infrastruktur mereka adalah lengkungan Rom.

Kepentingan jambatan melengkung

Jambatan lengkungan dan struktur melengkung membolehkan orang Rom membina bangunan dengan nisbah bukaan dinding yang jauh lebih tinggi hingga ketinggian yang tidak pernah mungkin sebelumnya. Bukti seni bina seperti itu terdapat di bukan hanya Coliseum Rom tetapi juga labirin katakomb melengkung yang terletak di bawah Rom bersejarah. Memusatkan perhatian pada jembatan lengkung, itu adalah teknologi yang tidak pernah dilihat sebelumnya, yang membolehkan kapal melintas di bawah jalan dan jalan raya, dan teknologi yang memungkinkan rangkaian saluran air yang terkenal di Rom.

BERKAITAN: INDIA MEMBINA JENIS ARCHED TERTINGGI DUNIA

Mengapa jambatan melengkung sangat penting bagi kerajaan Rom, dan sifat struktur lengkungan apa yang memungkinkan seni bina Rom bertahan secara utuh bahkan hingga zaman moden?

Jambatan lengkung sangat revolusioner terhadap reka bentuk struktur kerana unsur-unsurnya berfungsi hampir sepenuhnya dalam keadaan mampatan. Oleh kerana pengedaran beban mati dan hidup di lengkungan, tekanan selalu diterjemahkan dalam keadaan mampatan, sehingga bahan seperti batu, atau konkrit tidak bertetulang, dapat digunakan dengan berkesan. Sekiranya anda mengetahui apa-apa mengenai kekuatan bahan konkrit dan batuan, anda mungkin tahu bahawa kedua-duanya tidak berfungsi secara praktikal semasa memuatkan ketegangan. Pada masa ini, balok konkrit diperkuat dengan palang untuk membolehkan ketegangan dimuat, tetapi orang Rom tidak mempunyai peluang itu.

Kejuruteraan jambatan melengkung

Apabila jejari lengkungan lengkungan meningkat, ia mula berkelakuan sedikit lebih seperti balok, oleh itu daya mampatan atau daya tegangan yang rendah, mulai muncul di bahagian bawah lengkungan. Pantheon, yang masih merupakan struktur kubah konkrit bertetulang terbesar yang diperkirakan merupakan struktur kubah terbesar yang dapat dibina oleh orang Rom tanpa runtuh.

Meneliti berapa banyak beban yang dapat ditampung oleh jambatan melengkung agak sukar. Oleh kerana semua komponen fungsi lengkungan dalam pemampatan pemampatan, nilai pemuatan maksimum bagi lengkungan tertentu pada dasarnya setara dengan titik ricih bahan apa pun. Sebagai contoh, granit akan menjadi bahan pembinaan lengkungan yang jauh lebih baik daripada batu pasir. Walaupun begitu, kemampuan lengkungan menahan beban jauh melebihi elemen struktur lain, bahkan yang ada sekarang.

Lengkungan yang dibina dengan baik dari batu tidak memerlukan mortar untuk menyambungkan bahagiannya, sebaliknya daya geseran dari pemampatan menjadikan strukturnya stabil. Daripada menghabiskan berjam-jam untuk menentukan muatan maksimum lengkungan yang dibina dari batu tertentu, kita akan menyelesaikan dengan nilai pemuatan maksimum dari jumlah yang sangat besar. Bagi orang Rom, dan juga jurutera masa kini, a padat titik hasil struktur lengkungan jauh melebihi beban yang realistik yang akan dilihat oleh struktur apa pun.

BERKAITAN: TANK ARMY MEMBUAT JENIS DALAM BAWAH 2 MINIT

Prinsip-prinsip yang sama yang menjadikan lengkungan begitu kuat, juga menjadikannya bertahan begitu lama. Apabila struktur yang dibuat dari lengkungan mengalami serangkaian beban yang menimbulkan tekanan dan tekanan bahan rendah, keletihan yang dilihat di lengkungan dari masa ke masa sangat minimum, jika tidak ada. Oleh kerana titik hasil lengkungan jauh melebihi nilai pemuatan praktikal, ia cenderung bertahan sehingga batu atau struktur dilapisi. Pada gilirannya, masa yang sangat lama.

Orang Rom memang menggunakan konkrit untuk membangun banyak strukturnya, seperti Coliseum, yang diketahui sekitar 10 kali lebih lemah daripada konkrit moden. Walau bagaimanapun, walaupun konkritnya lebih lemah, ia lebih tahan terhadap cuaca berbanding konkrit moden kerana banyaknya abu vulkanik yang digunakan dalam pembinaannya. Melalui peningkatan keupayaan luluhawa dan kekuatan struktur lengkungan padat, seni bina dan bangunan Rom masih wujud hingga kini, di hampir semua keindahan asalnya.


Tonton videonya: MB arah segera baiki jambatan (Julai 2022).


Komen:

  1. Akinojas

    Adorable

  2. Blian

    I congratulate, your idea is very good

  3. Aeccestane

    Saya rasa anda salah. Masukkan kita akan membincangkannya. Tulis kepada saya di PM, kami akan mengatasinya.

  4. Kelly

    Agree, it's the remarkable phrase



Tulis mesej