Ruang

9 ahli astronomi awal yang paling berpengaruh di dunia

9 ahli astronomi awal yang paling berpengaruh di dunia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ketika kita melihat ke langit pada waktu malam, kita tidak hanya melihat fenomena semula jadi yang luar biasa di depan mata kita, kita juga melihat permadani besar masa lalu alam semesta kita.

Langit adalah mesin masa. Ia memancarkan cahaya bintang-bintang lama yang sudah berusia jutaan tahun, membolehkan kita mengumpulkan pengetahuan mengenai sejarah alam semesta kita dan bagaimana ia terbentuk.

Pemahaman tentang alam semesta kita juga dapat dilakukan berkat sejarah kaya para astronom yang memerhatikannya dan secara beransur-ansur menambah pengetahuan kita tentang cara benda langit bergerak. Berikut adalah senarai beberapa ahli astronomi awal yang paling berpengaruh sepanjang sejarah.

BERKAITAN: SEJARAH MENEMUKAN CARA KAMI: 15 ALAT NAVIGASI PETA PROGRAM GOOGLE

1. Aristarchus Samos (310-230 SM)

Aristarchus of Samos adalah ahli matematik Yunani dan ahli astronomi kuno yang dipercayai telah membuat peta sistem suria kita yang pertama, yang menempatkan Matahari di pusat dan Bumi sebagai planet yang berputar Matahari.

Aristarchus juga meramalkan putaran Bumi dengan tepat pada suatu paksi dan dengan betul menyatakan bahawa bintang-bintang lain serupa dengan Matahari, dan jauh dari Bumi.

2. Eratosthenes (276-194 SM)

Eratosthenes menjadi Ketua Pustakawan Perpustakaan Besar Alexandria di Yunani kuno. Dia dikira telah membuat beberapa perhitungan yang luar biasa - terutama mengingat kekurangan alat yang ada jika dibandingkan dengan ahli astronomi moden - yang masih bertahan hingga kini.

Eratosthenes mengira jarak antara Matahari dan Bumi dan hanya sedikit sebanyak beberapa peratus jika dibandingkan dengan pengukuran moden. Demikian pula, dia memberikan ukuran yang tepat mengenai keliling Bumi.

Ahli astronomi Yunani kuno juga diakui telah merancang perlunya hari lompatan, karena telah mengira paksi Bumi, dan telah membuat peta menggunakan meridian dan persamaan, yang menjadi asas untuk menunjukkan kedudukan bintang dalam carta bintang yang digunakan dalam astronomi dan pelayaran.

3. Hipparchus (190-120 SM)

Hipparchus dikreditkan sebagai pengasas trigonometri dan trigonometri sfera. Ahli astronomi dan matematik Yunani kuno menggunakan karyanya untuk mengembangkan teorinya mengenai gerakan bulan, yang membolehkannya menjadi orang pertama yang berjaya meramalkan gerhana matahari.

Selain mengembangkan model pertama yang tepat untuk menggambarkan gerakan relatif Matahari dan Bulan, Hipparchus juga menyusun katalog bintang pertama di dunia Barat dan secara tidak sengaja menemui permulaan ekuinoks.

4. Gan De (Sekitar 400-340 SM)

Gan De adalah individu pertama, bersama rakannya Shi Shen, dalam sejarah terkenal yang telah menyusun katalog bintang. Walaupun katalog bintang diketahui telah disusun oleh ahli astronomi Babylon yang tidak diketahui, Gan De adalah yang pertama dicatat oleh sejarah.

Juga dikenali sebagai Lord Gan, Gan De membuat beberapa pemerhatian pertama yang dirakam dari Musytari. Ahli astronomi dan ahli astrologi China, yang dilahirkan di negeri Qi, menemui kaedah bijak untuk mengatasi batasan teknologi pada masa itu. Salah satu kaedah yang dia gunakan, misalnya, adalah menggunakan dahan pohon yang tinggi untuk melindungi penglihatannya dari silau mata Musytari, yang memungkinkannya membuat pengamatan dengan mata kasar terhadap salah satu bulan Musytari.

Katalog yang disusun oleh Gan De dan Shi Shen ditemui sebagai bagian dari Teks Sutera Mawangdui abad kedua SM. Ini termasuk pemerhatian pergerakan Jupiter, Venus, dan Marikh yang sangat tepat.

5. Ptolemy (100-170 Masihi)

Risalah ilmiah Ptolemy, Almagest, memuatkan katalog bintang yang komprehensif untuk masa ini, dengan keterangan terperinci mengenai 48 buruj seperti yang diperhatikan oleh ahli astronomi dan ahli matematik Yunani.

Sebilangan besar Almtest Ptolemy diformat dengan berguna dalam jadual mudah yang memudahkan untuk mengira kedudukan masa lalu dan masa depan objek cakerawala.

6. Aryabhata (476-550 Masihi)

Malangnya, banyak bakat hebat Aryabhata telah hilang dari sejarah. Ahli astronomi dan matematik India berusia 23 tahun ketika dia menulis karya astronomi yang paling terkenal, berjudul Aryabhatiya. Teks asalnya hilang, yang bermaksud bahawa sebahagian besar dari apa yang diketahui mengenai karya astronomi diketahui hari ini berkat apa yang ditulisnya oleh sezamannya.

Di antara pencapaian Aryabhata adalah pemerhatian yang betul bahawa Bumi berputar sekali di sekitar paksinya setiap hari, dan bahawa pergerakan bintang dan Bulan yang kelihatan melintasi langit malam berlaku berkat putaran Bumi.

Aryabhata juga mengira panjang hari dengan tepat sebagai 23 jam, 56 minit, dan 4.1 saat - ini betul dalam satu milisaat jika dibandingkan dengan nilai moden. Bagi nilai yang betul untuk waktu yang tepat dalam setahun, Aryabhata mengira ini adalah 365.25858 hari, yang hanya 3 minit 20 saat sepanjang tahun moden.

7. Nicolaus Copernicus (1473-1543)

Walaupun ahli astronomi terdahulu sebelumnya menyatakan bahawa Matahari adalah pusat sistem suria, Nicolaus Copernicus akhirnya menghancurkan tanggapan yang dipercayai dan tidak betul bahawa semua benda langit berputar di sekitar Bumi.

Copernicus, dari Poland, menerbitkan bukunya, De Revolutionibus Orbium Coelestium ("On the Revolutions of the Heavenly Spheres") ketika berusia 70 tahun dan di atas ranjang kematiannya. Walaupun ideanya tidak menyulut khayalan yang popular hingga hampir seratus tahun kemudian, model heliosentrisnya mengenai sistem suria merupakan bagian penting dari pemahaman kita tentang alam semesta hari ini.

8. Galileo Galilei (1564–1642)

Galileo membina idea Copernicus untuk menjadi salah satu tokoh terpenting revolusi saintifik abad ke-17. Dilahirkan di Pisa, Itali, Galileo bertanggungjawab untuk beberapa kemajuan ilmiah di atas karyanya dalam bidang astronomi; dia mengembangkan jam bandul pertama dan membuktikan bahawa semua badan yang jatuh jatuh pada kadar yang sama, tanpa mengira jisim.

Dia juga bereksperimen dan membantu menyempurnakan teknologi di belakang teleskop. Berkat teknologi ini, ahli astronomi Itali dikira telah menemui empat bulan terbesar Musytari, yang sekarang dikenali sebagai bulan Galilea.

Galileo juga membantu mempopularkan model heliosentris Copernican sistem suria, yang menyatakan bahawa Matahari berada di pusat sistem suria kita. Gereja Katolik pada masa itu memaksa Galileo untuk mengulang kembali teorinya mengenai model heliosentris dan menjadikannya tahanan rumah selama sembilan tahun terakhir dalam hidupnya.

9. Isaac Newton (1642-1727)

Isaac Newton adalah tokoh terkenal yang karyanya hampir tidak pernah mendapat pengiktirafan yang sewajarnya. Syukurlah, ia berjaya, dan dia kini dianggap sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh dalam sejarah sains. Selain mencipta kalkulus, ciptaannya dari tiga undang-undang gerakan universal dan penemuannya mengenai teori graviti universal mengubah arah sains moden.

Newton terkenal membuat teorinya untuk hukum graviti sejagat setelah melihat sebiji epal jatuh dari pokok di rumahnya di Woolsthorpe Manor di England. Pada tahun 2010, seorang angkasawan NASA membawa sepotong pohon epal yang sudah tua tetapi masih berdiri di atas kapal angkasa Atlantis untuk misi ke Stesen Angkasa Antarabangsa. Industri aeronautik dan angkasa berhutang besar kepada undang-undang gerakan Newton.

Para saintis yang luar biasa seperti ini mungkin tidak sering datang, tetapi apabila mereka melakukannya, mereka membina pengetahuan yang merupakan pengumpulan penemuan kecil yang dibuat oleh banyak saintis yang datang sebelum mereka. Karya Newton, Galileo dan lain-lain membina asas untuk karya menarik para saintis moden seperti Albert Einstein dan Stephen Hawking. Mungkinkah saintis hebat seterusnya yang secara asasnya mengubah pemahaman kita tentang alam semesta tinggal di antara kita sekarang?


Tonton videonya: Kisah Al Khawarizmi, Penemu Aljabar, Tujuannya memudahkan manusia Beribadah - Ust Budi Ashari, Lc (Julai 2022).


Komen:

  1. Mikalar

    Maaf, saya tidak dapat membantu anda. Tetapi saya yakin bahawa anda akan menemui penyelesaian yang betul.

  2. Fitz Gilbert

    Why are there so few topics on the blog about the crisis, you do not care about this question?

  3. Gocage

    saya setuju dengan awak

  4. Cailean

    Yes, not a fig this does not seem like a serious consideration of the problem!

  5. Leverett

    Ya, sungguh.



Tulis mesej