Sains

Bumi Purba Telah Separuh Jam Lebih Cepat 70 Juta Tahun Lalu

Bumi Purba Telah Separuh Jam Lebih Cepat 70 Juta Tahun Lalu



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bumi kuno berubah lebih cepat ketika dinosaurus berkeliaran di planet ini, berputar 372 kali setahun dibandingkan dengan 365 saat ini, melaporkan sebuah kajian baru tentang cangkang moluska fosil dari zaman Kapur.

Dengan kata lain, zaman kuno hanya 23.5 jam, laporan kajian baru yang diterbitkan dalam jurnal AGUPaleoceanografi dan Paleoklimatologi.

BERKAITAN: 9 RELIK DI BUMI YANG MASIH MENGATASI Misteri

Bumi Purba mempunyai hari yang lebih pendek

Moluska kuno dari kumpulan yang pupus dan liar yang disebut kerang rudis tumbuh sangat cepat, meletakkan cincin pertumbuhan setiap hari. Kajian baru-baru ini menggunakan laser untuk mengambil sampel cangkang kecil, menghitung cincin pertumbuhan dengan lebih tepat daripada mikroskop.

Memerhatikan cincin pertumbuhan membolehkan para penyelidik dapat mengetahui bilangan hari yang tepat dalam setahun dan panjangnya 70 juta tahun yang lalu. Pengukuran baru ini juga memberitahu kita bagaimana Bulan terbentuk, dan jaraknya yang berubah-ubah ke Bumi semasa tarian graviti Bumi-Bulan 4,5-bilion tahun.

Kajian baru-baru ini juga menemui bukti yang menyokong anggapan bahawa moluska menyimpan simbiosis fotosintetik yang mampu memacu pembinaan terumbu pada skala yang sesuai dengan karang moden.

Ketepatan yang melampau pada masa lalu yang mendalam

Pasukan penyelidik juga menemui maklumat beresolusi tinggi tentang bagaimana haiwan itu hidup dan berkembang dalam keadaan perairannya, dengan ukuran yang tepat sehingga mereka dapat mengambil bahagian dalam sehari.

"Kami mempunyai sekitar empat hingga lima titik data setiap hari, dan ini adalah sesuatu yang hampir tidak pernah anda dapatkan dalam sejarah geologi. Pada dasarnya kita dapat melihatnya pada hari 70 juta tahun yang lalu. Ini sangat menakjubkan," kata Niels de Winter, seorang ahli geokimia analitik di Vrije Universiteit Brussel dan pengarang utama kajian ini.

Rekonstruksi bagaimana iklim Bumi kuno pada masa lalu biasanya menunjukkan perubahan jangka panjang yang berlaku pada skala puluhan ribu tahun. Kajian ini dan yang lain juga menunjukkan bagaimana perubahan berlaku pada skala waktu makhluk hidup, yang suatu hari dapat merapatkan jurang saintifik antara model iklim dan cuaca.


Tonton videonya: PENGHUNI BUMI SEBELUM ADAM AS!!! SIAPAKAH DIA??? #PMuslim (Ogos 2022).