Tenaga & Alam Sekitar

7 Cara Coronavirus Mempengaruhi Alam Sekitar

7 Cara Coronavirus Mempengaruhi Alam Sekitar


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

COVID-19 menyebabkan perdagangan global terganggu, penerbangan dibatalkan, dan banyak orang sekarang bekerja atau tinggal di rumah. Kehidupan, seperti yang kita ketahui, telah berubah di luar semua pengiktirafan.

Tetapi ia juga mempunyai beberapa kesan positif yang menarik terhadap alam sekitar. Berikut adalah beberapa contoh hebat.

BERKAITAN: GAMBAR RUANG NASA MENUNJUKKAN JENIS PENCEMARAN CINA TANPA HASIL CORONAVIRUS

Bagaimana wabak coronavirus mempengaruhi persekitaran?

Seperti yang akan anda lihat, persekitaran memberi manfaat dengan cara yang menarik dan tidak dijangka dalam beberapa bulan terakhir. Anda juga boleh melihat peta interaktif ini dari Earther yang meneroka perubahan pencemaran udara bukan hanya di A.S. tetapi juga di peringkat global.

Peta berjalan di Google Earth Engine dan menggunakan data yang dikumpulkan oleh satelit Sentinel-5P Agensi Angkasa Eropah

Jadi, tanpa basa-basi lagi, berikut adalah beberapa cara wabak coronavirus (COVID-19) mempunyai, atau kemungkinan akan mempengaruhi persekitaran. Senarai ini jauh dari lengkap dan tidak mengikut urutan tertentu.

1. Pencemaran udara telah menurun dengan ketara di China

Salah satu kesan utama wabak coronavirus adalah penurunan pencemaran udara yang ketara di banyak tempat di dunia. Terutama dilihat di negara industri maju, atau sedang membangun seperti China dan Eropah, penurunan menunjukkan betapa banyak aktiviti perindustrian telah ditutup sejak akhir-akhir ini.

Citra satelit seperti NASA dan European Space Agency (ESA) telah dilihat oleh banyak pakar sebagai "eksperimen skala terbesar yang pernah ada" dari segi pengurangan pelepasan di seluruh dunia. Data dari satelit seperti Satelit Sentinel-5P ESA selama beberapa minggu terakhir menunjukkan penurunan gas pencemaran yang ketara seperti nitrogen dioksida (NO2).

Nitrogen dioksida dihasilkan terutamanya oleh enjin kereta, loji janakuasa, dan proses perindustrian lain. Diyakini menjadi penyebab pelbagai masalah kesihatan, terutama penyakit pernafasan seperti asma. Salah satu penurunan gas terbesar telah dilihat di Wuhan, China Tengah. Bandar ini telah dikurung sejak Januari.

Sebilangan besarnya 11 juta penduduk telah terhad di kediaman dan industri mereka, ditambah pula dengan perjalanan yang terhenti. Ini mengakibatkan a 10-30% penurunan dalam pelepasan sepanjang tempoh tersebut.

2. Perairan Venice bersih sekali lagi

Pandemi coronavirus mempunyai kesan sampingan yang tidak dijangka di Venice — di mana terusan yang biasanya mendung telah berubah menjadi air yang cukup jernih untuk melihat ikan berenang di bawah. https://t.co/qrr8iphSPdpic.twitter.com/37H7iiB09Y

- ABC News (@ABC) 18 Mac 2020

Kesan lain yang tidak dijangka terhadap alam sekitar dari coronavirus telah dilihat di Venice, Itali. Dengan jumlah pelancong yang terkorban kerana virus itu, perairan di terusan Venice lebih bersih daripada ingatan yang ada.

Dengan keadaan seperti perahu motor yang "dibumikan" dengan berkesan, pemecahan sedimen dan pencemaran air lain menurun secara mendadak. Di kebanyakan kawasan di Venice, penduduk merasa kagum dengan seberapa jernih airnya.

Sebenarnya, ikan itu dapat dilihat sekali lagi di terusan.

3. Udara New York juga semakin bersih

Jalan-jalan di New York kosong sekali. Ini diambil selama seminggu dalam perjalanan ke tempat kerja. pic.twitter.com/ymBpbbV0gZ

- rupal k (@k_rupal) 19 Mac 2020

Dengan banyak orang di seluruh dunia mengasingkan diri secara sukarela atau dengan perintah rasmi, beberapa bandar besar di luar China juga melihat kualiti udara mereka meningkat. Salah satu contohnya ialah New York.

Penyelidik mendapati bahawa telah ada 5- hingga 10%penurunan pencemaran udara seperti karbon dioksida di New York. Pelepasan metana juga menurun dengan ketara.

Tahap lalu lintas juga turun dengan ketara, dengan beberapa perkiraan di wilayah 35%. Pelepasan karbon monoksida juga menurun di suatu tempat di wilayah 50%.

"New York mempunyai jumlah karbon monoksida yang sangat tinggi selama satu setengah tahun terakhir," kata Profesor Columbia Róisín Commane dalam wawancara dengan BBC. "Dan ini adalah yang paling bersih yang pernah saya lihat. Kurang dari separuh daripada yang biasa kita lihat pada bulan Mac. "

4. Pencemaran udara semakin menurun ketika pesawat semakin landai

Kesan menarik yang lain terhadap alam sekitar adalah pengurangan perjalanan udara yang ketara. Di tempat-tempat seperti Eropah, lalu lintas udara menjadi serius.

Ini secara signifikan meningkatkan kualiti udara dan mengurangkan pencemaran di langit di atas banyak negara di dunia. Dengan semakin sedikit pesawat yang berkeliaran, masalah yang berkaitan dengan pelepasan dan pelepasan ekzos berkurang.

Di suatu tempat di wilayah 67 juta lebih sedikit penumpang terbang dalam tiga bulan pertama tahun 2020 ke tahun sebelumnya. Pengendali penerbangan dan pembuat dasar masih berusaha untuk mengetahui betapa buruknya keadaannya dalam beberapa bulan akan datang.

Banyak syarikat penerbangan membatalkan lagi penerbangan mereka. sebagai virus merebak ke seluruh dunia. Atas sebab ini, IATA telah meramalkan bahawa industri ini akan mengalami kerugian $ 113 bilion tahun ini hasilnya.

5. Pelepasan dari pembakaran arang batu jatuh di China

Satu lagi kesan terhadap alam sekitar akibat coronavirus adalah penurunan penggunaan arang batu. Ini telah berkontribusi, pada bagian kecil, terhadap penurunan pencemaran udara di tempat-tempat seperti China.

Ini bukan sahaja meningkatkan kualiti udara di daerah yang terjejas, tetapi juga mengurangi jumlah pencemaran udara seperti karbon dioksida, karbon monoksida, dan nitrat oksida.

China, pada masa ini, adalah salah satu pengeluar dan pengguna arang batu terbesar. Dianggarkan bahawa mereka memakan sekitar 59% daripadanya untuk keperluan tenaga mereka pada tahun 2018. Ia membantu menjalankan sebahagian besar industri dan juga digunakan sebagai sumber bahan bakar domestik bagi kebanyakan warganya.

Stesen janakuasa arang batu utama China menyaksikan a 36% penurunan penggunaan antara Februari dan Mac tahun ini, menurut analisis data WIND oleh CREA.

6. Penggunaan tenaga domestik meningkat, penggunaan komersial semakin menurun sehingga mengurangkan pelepasan

Oleh kerana semakin banyak orang dikurung di seluruh dunia, profil penggunaan tenaga di bangunan terganggu. Dengan banyak orang sekarang bekerja dari rumah penggunaan tenaga domestik diramalkan akan meningkat dengan mendadak.

Telah diramalkan bahawa ini telah meningkat di suatu tempat di wilayah 6 hingga 8% di A.S. sahaja. Sebaliknya, dengan lebih sedikit orang di bangunan komersial atau pendidikan, penggunaan tenaga mereka harus menurun sebanyak seperempat hingga 30%.

Ini akhirnya akan menjimatkan tenaga kerana peningkatan penggunaan domestik lebih dari sekadar dikompensasi oleh penurunan penggunaan bangunan komersial dan pendidikan yang lebih besar. Ini juga mempunyai pengaruh langsung untuk mengurangkan penggunaan bahan bakar pencemaran di stesen janakuasa ketika permintaan menurun.

7. Kita sekarang dapat memenuhi matlamat Perjanjian Iklim Paris kita lebih cepat

Dan akhirnya, beberapa pakar mendakwa bahawa negara-negara mungkin dapat memenuhi tujuan Perjanjian Iklim Paris mereka kerana wabak itu. Oleh kerana sektor-sektor seperti pengangkutan dan pengeluaran terhenti, pelepasan yang disebabkan oleh mereka juga menurun akibatnya.

Ini dapat membolehkan negara-negara yang terjejas untuk memenuhi sasaran Perjanjian Iklim Paris 2015 mereka secara tidak sengaja.

"Coronavirus mendorong kita menuju pengurangan pelepasan yang disasarkan oleh perjanjian iklim antarabangsa seperti Perjanjian Paris. Jadi, wabak itu memaksa kita untuk mengurangkan pelepasan yang tidak dapat kita capai [dengan sasaran] secara normal," kata Huseyin Toros, dari Istanbul Technical Universiti.

Dia juga menyatakan peningkatan kualiti udara di bandar-bandar lain yang berpenduduk padat seperti Istanbul, Turki. Tahap udara PM 2.5 (bahan zarah) telah menurun 36% dari awal hingga akhir Mac.


Tonton videonya: Update Corona Dunia 20 Januari 2021: Total 96,6 Juta Orang Terinfeksi, Indonesia Naik ke Urutan 19 (Julai 2022).


Komen:

  1. Meztikus

    Tepat! Excellent idea, I maintain.

  2. Muenda

    good story, everything is laid out on the shelves

  3. Storme

    pendapat yang sangat kelakar

  4. Jefferson

    Saya menyertai. Jadi berlaku. Mari kita bincangkan soalan ini. Di sini atau di PM.



Tulis mesej