Biologi

Pesakit yang Pulih Membangunkan Tindak Balas Sistem Imun Pepejal terhadap COVID-19, kata Kajian Baru

Pesakit yang Pulih Membangunkan Tindak Balas Sistem Imun Pepejal terhadap COVID-19, kata Kajian Baru



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Inilah berita gembira yang baik di tengah-tengah masa yang pelik: satu kajian baru mendapati bahawa tubuh manusia membina tindak balas sistem imun antivirus yang kuat terhadap COVID-19 setelah ia melawan virus itu.

Kajian ini dilakukan oleh penyelidik di La Jolla Institute for Immunology di California dan menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk membantu pengembangan vaksin untuk memerangi COVID-19.

Penemuan pasukan itu diterbitkan dalam jurnal Sel.

LIHAT JUGA: PENYELIDIK STANFORD MENGEMBANGKAN UJIAN UNTUK ANTIBODI TERHADAP SARS-COV-2

Integral untuk mengembangkan vaksin dan rawatan

"Sekiranya kita hanya melihat tindak balas imun yang sedikit, kita pasti risau," kata Alessandro Sette, seorang profesor di Pusat Penyelidikan Penyakit Berjangkit dan Vaksin dan pengarang kajian itu, "tetapi apa yang kita lihat adalah tindak balas sel T yang sangat kuat terhadap protein lonjakan, yang merupakan sasaran usaha COVID-19 yang paling berterusan, serta protein virus lain. "

Kajian itu memerhatikan 20 orang yang telah pulih dari COVID-19. Penemuan kajian ini penting kerana mereka akan membantu membentuk pemahaman tentang bagaimana tubuh bertindak balas dan membina kekebalan terhadap virus, yang diperlukan oleh penyelidik untuk mengembangkan vaksin.

Seperti yang dikatakan oleh Sette, "Penemuan ini adalah berita baik untuk pengembangan vaksin."

Protein lonjakan telah dikenal pasti oleh penyelidik di seluruh dunia sebagai sebab utama bagaimana coronavirus menyerang sel manusia. Protein melekat pada reseptor sel manusia kemudian menyatu ke membrannya, yang memungkinkan virus masuk.

"Kami secara khusus memilih untuk mengkaji orang yang menjalani kursus penyakit normal dan tidak memerlukan kemasukan ke hospital untuk memberikan penanda aras yang kuat untuk bagaimana tindak balas imun yang normal, kerana virus dapat melakukan beberapa perkara yang sangat luar biasa pada beberapa orang," jelas Sette.

Semua 20 pesakit yang diamati dalam kajian ini mempunyai sel T yang sihat, yang memainkan peranan penting dalam sistem kekebalan tubuh, tindak balas yang membantu tubuh mereka menghasilkan antibodi. Ini kemudian menghilangkan sel yang dijangkiti virus.

Ini adalah hari yang baik untuk sains dan dunia kerana mereka bergegas mencari jawapan antibodi terhadap COVID-19. Anda boleh terus mengemas kini dengan penyelidikan La Jolla Institute for Immunology di bawah ini, melalui saluran YouTube mereka.

Kami telah membuat halaman interaktif untuk menunjukkan usaha mulia para jurutera terhadap COVID-19 di seluruh dunia. Sekiranya anda mengusahakan teknologi baru atau menghasilkan peralatan untuk memerangi COVID-19, hantarkan projek anda kepada kami untuk ditampilkan.


Tonton videonya: Pesakit COVID-19 tahap 1 dan 2 dirawat, kuarantin di rumah (Ogos 2022).