Kesihatan

Hasil Percubaan Dadah COVID-19 Positif Menunjukkan Janji Besar

Hasil Percubaan Dadah COVID-19 Positif Menunjukkan Janji Besar



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hasil penuh kajian mengenai remdesivir ubat anti-virus diterbitkan pada hari Jumaat, dan pada giliran positif dalam memerangi COVID-19, mereka menunjukkan manfaatnya yang jelas pada pesakit koronavirus.

Terima kasih kepada remdesivir, masa pemulihan dipendekkan dari 15 hingga 11 hari pada orang yang dijangkiti.

Kajian ini diterbitkan di Jurnal Perubatan New England.

LIHAT JUGA: FDA MEMBERI KELULUSAN DARURAT UNTUK UBAT RAWATAN COVID-19

Hasil positif

Tiga minggu setelah hasil awal percubaan fasa III remdesivir sudah menunjukkan bahawa ubat anti-virus dapat bermanfaat dalam membantu pesakit koronavirus pulih dengan lebih cepat. Kini, hasil ujian klinikal yang lengkap telah dikongsi secara terbuka, dan hasilnya bagus.

Remdesivir bukanlah penawar yang tepat untuk COVID-19, tetapi memendekkan masa pemulihan untuk pesakit dari rata-rata 15 hari hingga 11, yang menunjukkan janji.

Perbicaraan, yang dimulai pada bulan Februari, termasuk 1,059 Pesakit COVID-19 dari 60 tempat yang berbeza di A.S., Asia dan Eropah. Sekitar separuh kumpulan diberi remdesivir, sementara separuh lagi diberi plasebo. Pesakit diperiksa setiap hari, untuk menentukan keparahan gejala mereka dan juga kemungkinan kesan sampingan dari ubat tersebut.

Fokus utama percubaan fasa III ini adalah untuk melihat berapa lama pesakit akan pulih. Perkara penting lain yang dilihatnya adalah kematian dua dan empat minggu setelah rawatan dimulakan, dan kesan sampingan yang serius yang dibawa oleh ubat tersebut.

Sejauh ini, kajian telah menunjukkan faedah yang jelas dari rawatan ini berkat remdesivir. Ini juga menunjukkan bahawa ubat tidak harus diambil pada tahap awal penyakit yang disebabkan oleh COVID-19, sebagai pesakit yang diberi remdesivir 10 hari setelah pertama kali menunjukkan simptom, sebenarnya menunjukkan tindak balas yang lebih baik terhadap ubat daripada yang memulakannya lebih awal.

Dari segi kadar kematian setelah mengambil ubat, jumlah ini agak lebih rendah setelah remdesivir diberikan, namun tidak dengan jumlah yang besar. Dua puluh satu berbanding 28 orang mati walaupun setelah mengambil remdesivir, yang menurunkan jumlahnya, tetapi tidak terlalu banyak.

Oleh itu, kajian menunjukkan bahawa pengambilan remdesivirnya sendiri belum cukup sebagai rawatan, memandangkan kadar kematian yang masih tinggi. Gabungan ubat dengan pendekatan lain digalakkan oleh penyelidik.

Terdapat sebilangan ubat lain yang diadili untuk membantu mengurangkan kesan COVID-19, dan remdesivir pastinya menunjukkan dirinya sebagai pesaing kuat.

Kami telah membuat halaman interaktif untuk menunjukkan usaha mulia para jurutera terhadap COVID-19 di seluruh dunia. Sekiranya anda mengusahakan teknologi baru atau menghasilkan peralatan untuk memerangi COVID-19, hantarkan projek anda kepada kami untuk ditampilkan.


Tonton videonya: COVID-19. Esok Genap Setahun Negara Dilanda Pandemik (Ogos 2022).