Biologi

Manusia Berada di Amerika 15,000 Tahun Lebih Dahulu Daripada Pemikiran Sebelumnya

Manusia Berada di Amerika 15,000 Tahun Lebih Dahulu Daripada Pemikiran Sebelumnya



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Telah disangka bahawa manusia pertama kali menjajah "Dunia Baru" - Amerika - sekitar 16,000 tahun yang lalu. Tetapi sekarang, dalam dua makalah yang diterbitkan dalam jurnal Alam semula jadi, tarikh itu ditolak ke belakang, kembali.

Alat batu digali dari sebuah gua di tengah Mexico hingga tahun 33,000 tahun yang lalu. Di pelbagai tahap gua, lebih 1,900 artifak telah dijumpai, dan para saintis berpendapat bahawa gua itu ditempati karena mengejutkan 20,000 tahun.

Chiquihuite Cave terletak di Pergunungan Astillero di negeri Zacatecas di Mexico. Gua duduk di1.7 batu (2,740 m) di atas permukaan laut, dan kira-kira0.62 batu (1,000 m) di atas dasar lembah.

BERKAITAN: DNA ANCIENT MENGHASILKAN PECAHAN KRUCIAL YANG HILANG SEJARAH ASIA TIMUR

Menurut pengarang utama salah satu Alam semula jadi kajian, Ciprian Ardelean, yang merupakan ahli arkeologi di Universidad Autonoma de Zacatecas, radiocarbon yang bertarikh dari artifak tertua yang ditemui di gua itu antara 33,000 dan 31,000 tahun yang lalu. Mereka juga berbeza dengan artifak yang terdapat di tempat lain di Amerika.

Para saintis juga menemui sejumlah kecil arang di pelbagai lapisan sedimen Gua Chiquihuite, sejak 12,000 bertahun-tahun yang lalu hingga ke 32,000 tahun yang lalu. Satu lagi penemuan yang tidak biasa terletak di lapisan sedimen yang berasal dari 28,000 tahun yang lalu adalah pokok cemara Douglas.

Pokok itu tidak lagi berasal dari Mexico, tetapi seperti yang dijelaskan oleh Ardelean dalam a Geografi Nasional artikel, iklim Mexico ketika itu jauh lebih sejuk dan lebih basah daripada sekarang, lebih seperti iklim British Columbia.

Budaya Clovis bukanlah yang pertama

Sebelum penemuan di Gua Chiquihuite, teori yang paling banyak diterima adalah bahawa manusia pertama kali tiba di Amerika sekitar 16,000tahun yang lalu, melakukan perjalanan di sepanjang jambatan darat yang menghubungkan apa yang ada sekarang dengan Alaska dengan Rusia. Dikenal sebagai Beringia, jambatan darat membentang dari Sungai Lena Rusia di sebelah barat, hingga Sungai Mackenzie Kanada di sebelah timur.

Orang-orang yang melintasi jambatan itu dikenal sebagai Budaya Clovis, dan dianggap bahawa mereka tersebar di seluruh Amerika Utara, dengan satu cabang menuju ke timur ke selatan Ontario, Kanada, dan satu lagi cabang menuju selatan melalui Amerika Tengah dan ke Amerika Selatan.

Kajian bersama yang muncul dalam edisi yang sama dengan Alam semula jadi mendapati bahawa artifak yang dikumpulkan dari 42 laman web di seluruh Amerika Utara menunjukkan kehadiran manusia yang berasal dari akhir Glacial Maximum Terakhir (LGM). Ini adalah masa ketika lapisan es yang luas meliputi sebahagian besar Amerika Utara, Eropah Utara, dan Asia.

Sekiranya tidak melintasi Beringia, bagaimana?

Antara 33,000 dan 16,000 bertahun-tahun yang lalu, lapisan ais di seluruh Amerika Utara menjadikan perjalanan darat di Beringia mustahil. Oleh itu, orang-orang yang menduduki Gua Chiquihuite harus menggunakan jambatan darat sebelum ini maka, atau jika tidak, mereka mesti tiba melalui laut.

Sekiranya mereka melakukan perjalanan dari Asia dengan kapal, mereka akan membuat penempatan di sepanjang pantai Pasifik, namun tidak ada penempatan yang ditemukan. Jawapan yang mungkin untuk masalah ini dalam sejarah A.S. terletak pada kenaikan permukaan laut yang berlaku selepas akhir zaman ais terakhir. Paras laut meningkat sebanyak 400 kaki (120 m), dan ini akan menyebabkan penempatan di bawah air.

Tidak kira bagaimana mereka tiba, kehadiran homo sapiens di Amerika Utara dapat disimpulkan oleh kepupusan banyak haiwan asli yang berlaku di sekitar 15,000tahun yang lalu. Ini termasuk raksasa dan kuda purba dan unta.

Dari mana asal DNA asli Amerika?

Dalam keadaan optimum, seperti yang sangat sejuk, DNA purba dapat bertahan hingga 1 juta tahun. Genom lengkap tertua yang pernah diuruskan adalah seekor kuda yang digali di Yukon, Kanada yang antara 560,000 ke 780,000 tahun.

DNA tertua yang pernah dijujukan dari Homo sapiens diekstrak pada tahun 2016 oleh penyelidik menggali Sima de los Huesos gua di Sepanyol. Mereka berjaya menguraikan sekitar 50,000 pasangan asas yang menunjukkan bahawa hominin tinggal di gua 430,000 tahun yang laluadalah Neanderthal.

Pada tahun 2015, saintis dapat mengasingkan DNA yang cukup dari tulang rahang manusia moden yang tinggal di Romania 40,000 tahun yang lalu untuk menentukan bahawa lelaki itu mempunyai nenek moyang Neanderthal hanya empat hingga enam generasi sebelumnya.

Penemuan arkeologi terkini telah menunjukkan bahawa nenek moyang Amerika Asli berpisah dari orang yang tinggal di Siberia dan muncul di Pasifik Barat Laut antara 17,000 dan 14,000tahun yang lalu.

Satu kajian baru-baru ini oleh He Yu dan rakan-rakannya di Institut Max Planck untuk Sains Sejarah Manusia di Jerman menerangkan bagaimana mereka mengekstrak DNA dari gigi fosil seorang lelaki yang tinggal berhampiran Tasik Baikal di selatan Siberia mengenai 14,000 tahun yang lalu. DNA lelaki kuno itu sangat berkaitan dengan orang asli Amerika.

Pada tahun 2014, DNA diekstrak dari kerangka a 12,500 tahun bayi, biasanya disebut sebagai Anzick-1, yang dijumpai di Montana. Bayi itu telah dikuburkan dengan beberapa artifak Clovis, dan DNAnya menunjukkan kesamaan yang kuat dengan yang diambil dari laman Siberia. DNA bayi juga sama dengan DNA yang diambil dari tempat-tempat kuno lain di Amerika, yang menunjukkan bahawa Orang Asli Amerika berasal dari orang-orang yang tinggal di atau dekat Siberia.

Itu baru kira 500 tahun yang lalu bahawa DNA Orang Asli Amerika mula menunjukkan sumbangan orang Eropah, dan sementara orang-orang Eskimo juga memperoleh DNA mereka dari Siberia, itu mencerminkan adanya migrasi kemudian.

Pada tahun 2015, satu kajian menunjukkan bahawa penduduk asli Amerika yang tinggal di Amazon berkongsi keturunan mereka dengan orang Australia, yang merupakan penduduk asli Australia, Melanesia, dan Kepulauan Andaman. Kajian tahun 2005 menunjukkan bahawa Amerika dijajah oleh sebilangan kecil individu yang mengejutkan, berjumlah hanya sekitar 80 orang.

Penemuan dari Gua Chiquihuite sudah terbukti kontroversial, tetapi peluang untuk membuka jendela bagaimana dan kapan orang pertama tiba di Amerika adalah penting.


Tonton videonya: UGMtalks 2020 #1: Normal Baru Kebijakan Pendidikan (Ogos 2022).