Sains

China Mengalahkan AS sebagai Penyedia Kertas Ilmiah Teratas di Dunia

China Mengalahkan AS sebagai Penyedia Kertas Ilmiah Teratas di Dunia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

China biasanya menjadi pesaing utama di dunia dalam banyak industri: pasaran kenderaan elektrik, penciptaan cryptocurrency, robotik. Anda namakan, China juga mendapat tangan di dalam periuk.

Dengan data baru yang dikongsi pada hari Jumaat, nampaknya China kini menjadi pemimpin dalam mengeluarkan makalah penyelidikan ilmiah dalam sains semula jadi, melonjak ke depan A.S.

Jerman menduduki tempat ketiga, dan Jepun keempat, sesuai Kajian Asia Nikkei.

LIHAT JUGA: CHINA BEKERJA UNTUK MENCIPTAKAN TEKNOLOGI PERUBAHAN BATERAI STANDARD INDUSTRI

Data tersebut jelas menunjukkan China sebagai peneraju penyelidikan saintifik kerana membanggakannya 19.9% makalah ilmiah yang diterbitkan, berbanding A.S. dengan 18.3%. Berdasarkan laporan Nikkei Asian Review, angka-angka ini berdasarkan makalah yang dikaji oleh rakan sebaya yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah.

Sekiranya kita sedikit masa lalu, antara 2016 dan 2018, China menerbitkan 305,927 kertas, mengambil alih A.S. 281,487 kertas, dan kemudian Jerman 67,041 kertas, menjadikan yang terakhir sebagai negara pengeluar kertas ilmiah ketiga terbesar.

Angka-angka jelas dapat dilihat melalui grafik yang dihasilkan oleh Insitute for Science and Technology Policy Jepun, yang mengambil nombor dari Clarivate Analytics yang berpangkalan di A.S.:

Memecahnya menjadi beberapa tahun, China telah menerbitkan 18 kali lebih banyak makalah penyelidikan berbanding purata antara tahun 1996 dan 1998, dan 3.6 kali lebih banyak dibandingkan dengan jangka masa 2006-2008.

Dan kami tidak hanya bercakap mengenai mengeluarkan makalah penyelidikan yang tidak banyak dikira. Walaupun A.S. tetap berada di atas dari segi jumlah makalah penyelidikan yang dikutip, China tidak ketinggalan. Daripada 10 teratas% kertas paling banyak disebut pada tahun 2017, 24.7% berasal dari A.S., dan 22% dari China, mengikut Nikkei.

Dan dari segi 1% makalah paling banyak dikutip di dunia, A.S. berada 29.3%, dengan China di 21%.

Yang mengatakan, pengkhususan antara dua negara terkemuka adalah berbeza. Makalah China memfokuskan lebih dekat pada sains bahan, kimia, kejuruteraan, sains komputer, dan matematik. Sedangkan A.S. menumpukan perhatian kepada perubatan klinikal dan sains asas kehidupan.

Dan dari segi penyelidik, China membanggakan 1.87 juta, sedangkan A.S. 1.43 juta.


Tonton videonya: CHINA PANIC!! 3 RAKSASA MILITER DUNIA SIAP KEPUNG CHINA DI NATUNA (Ogos 2022).