Sains

50 Planet Baru Disahkan Di Luar Sistem Suria Kita Dengan Pembelajaran Mesin

50 Planet Baru Disahkan Di Luar Sistem Suria Kita Dengan Pembelajaran Mesin


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lima puluh planet berpotensi disahkan dengan bantuan algoritma pembelajaran mesin baru yang dikembangkan melalui saintis di University of Warwick, menurut satu kajian baru yang diterbitkan diMakluman Bulanan Persatuan Astronomi Diraja.

BERKAITAN: ADAKAH DENGAN ITU? KOS DAN MANFAAT EKSPLORASI RUANG

Pembelajaran mesin mengesahkan 50 planet baru

Ahli astronomi menggunakan proses berdasarkan pembelajaran mesin (sejenis kecerdasan buatan) untuk menganalisis sampel planet berpotensi dan mengetahui yang positif atau "palsu," atau positif palsu - untuk pertama kalinya.

Hasil pasukan dilaporkan dalam kajian baru, di mana mereka juga melakukan perbandingan dan kontras skala besar teknik pengesahan planet baru. Ini termasuk algoritma pembelajaran mesin yang baru digunakan, yang akan digunakan untuk mengesahkan penemuan exoplanet masa depan secara statistik.

Biasanya, tinjauan exoplanet mencari sejumlah besar data yang dikumpulkan melalui teleskop untuk tanda-tanda planet melintas di antara Bumi dan bintang inangnya - dalam proses yang disebut transit. Apabila ia berlaku, cahaya bintang menurun secara intensiti hingga tahap teleskop naik, tetapi penurunan juga boleh berlaku dalam sistem bintang binari, gangguan latar belakang, atau bahkan kesalahan kamera. Secara bersama-sama, sumber-sumber gangguan yang berpotensi ini memerlukan kaedah membezakan yang nyata daripada petunjuk exoplanet "palsu".

Melatih pembelajaran mesin untuk mencari eksoplanet

Inilah sebabnya mengapa penyelidik dari jabatan fizik dan sains komputer Warwick, selain Institut Alan Turing, membina algoritma berasaskan pembelajaran mesin yang mampu membezakan planet nyata dari planet palsu dalam jumlah besar, sampel seribu calon yang dikenal pasti semasa misi teleskop seperti NESS's TESS dan Kepler, menurut phys.org.

Kaedah pembelajaran mesin dilatih untuk mengenal pasti planet sebenar dengan betul dengan bantuan dua sampel besar planet yang disahkan dan positif palsu dari misi Kepler yang kini sudah tidak berfungsi. Kemudian para penyelidik menggunakan algoritma pada set data baru calon planet yang belum disahkan yang dikumpulkan melalui Kepler. Hasilnya melancarkan 50 planet baru yang disahkan - pengesahan pertama dari pembelajaran mesin.

Teknik pembelajaran mesin yang terdahulu mampu meletakkan calon planet, tetapi tidak pernah dapat membezakan kebarangkalian calon sebenarnya planet tanpa pertolongan - yang merupakan tujuan utama pengesahan planet.

50 planet baru terdiri dari ukuran Neptunus hingga potensi skala seperti Bumi yang menarik, dengan orbit hingga 200 hari dan serendah satu hari, satu hari. Sekarang memiliki pengetahuan bahawa 50 calon planet ini bukan palsu, para astronom dapat bergerak maju dengan pengamatan berterusan dari eksoplanet yang baru ditemui melalui teleskop yang komited.

Pembelajaran mesin akan mempercepat pengesahan exoplanet

Profesor David Armstrong dari jurusan fizik University of Warwick berkata: "Algoritma yang kami kembangkan memungkinkan kami membawa 50 calon melintasi ambang pengesahan planet, meningkatkannya menjadi planet sebenar. Kami berharap dapat menerapkan teknik ini pada sampel calon yang besar dari semasa dan misi masa depan seperti TESS dan PLATO. Dari segi pengesahan planet, tidak ada yang pernah menggunakan teknik pembelajaran mesin sebelumnya. "

"Pembelajaran mesin telah digunakan untuk menentukan calon planet tetapi tidak pernah dalam kerangka probabilistik, itulah yang anda perlukan untuk benar-benar mengesahkan sebuah planet," tambahnya. "Daripada mengatakan calon mana yang lebih mungkin menjadi planet, kita sekarang dapat mengatakan apa kemungkinan statistik yang tepat. Di mana peluang kurang dari 1% calon menjadi positif palsu, itu dianggap planet yang disahkan."

Ketika rangkaian teleskop berasaskan ruang angkasa baru memulakan misi untuk mencari dunia baru yang mungkin menjadi tuan rumah kepada peradaban baru, kita dapat memastikan bahawa banyak jika tidak kebanyakan planet yang disahkan lebih daripada kebisingan kosmik yang salah akan mendapat pengesahannya dari pembelajaran mesin.


Tonton videonya: 23 Perubahan Besar Luar Angkasa yang Mungkin Terjadi di Masa Depan (Ogos 2022).